Sunday, December 18, 2011

TanYa saMa pOkoK~~










Dari penafsiran saya sendiri sebagai pendengar lagu pokok by hazama ni, saya merasakan lagu ini dibaliknya penuh dengan makna yang tersirat yang mengajak para pendengar untuk berfikir. Saya cuba menafsirkan mengikut pemahaman dan pemikiran saya sendiri. Lagu ini penuh dengan unsur-unsur nasihat jika kita benar-benar memahami dan menghayati liriknya.


Tersesat malu bertanya
Tak tahu, tahu kemana
terlalu banyak alasannya
Duk terdiam
Menyusur di kaki lima
Terlihat bayang wajah kelmarin
Tersentuh hati bagai luruh

Jika kita malu bertanya kita akan tersesat jalan. Seseorang yang malu bertanya atau tidak mahu bertanya (tidak mahu mendalami) ilmu agama pasti mereka akan sesat jalannya. Coz ilmu agama adalah perisai kehidupan seseorang.

Ingat!!!!

sekiranya kita mengejar DUNIA sahaja
so, resultnya
just DUNIA!

but...

Sekiranya kita mengejar AKHIRAT
resultnya
kita akan dapat BOTH
DUNIA n AKHIRAT


Kita tidak akan tahu kemana arah tuju hidup kita jika hanya mengejar dunia. Tidak akan ada soalan ini bagi mereka yang tidak tahu matlamat hidup.

" Untuk apa ye aku dihidupkan?"

" Kenapa aku dihidupkan?"

" Untuk siapa sebenarnya aku hidup?"

Jika soalan-soalan di atas tak pernah terlintas dalam benak fikiran kita, so..jangan harap soalan ini akan terlintas...

" Apa yang aku perlu buat dalam hidup aku ni?"

Tanya sama pokok
Apa sebab goyang
Jawab angin yang goncang
Terbang burung terbang
Patah sayap diduga
Seandainya rebah
Kau masih ada

so....tanyalah sama pokok...^_^
Apa pula yang dimaksudkan "pokok"?

means, tanya sama diri....apa sebab hidup kita tak teratur..sometimes..diri akan jawab...coz angin yang goncang..angin means ujian...ujian kehidupan yang pelbagai menyebabkan kehidupan kita seakan bergoncang ke sana ke mari, tak de arah tuju..

PATUT KE SALAHKAN UJIAN??

x patut...memang ujian itu lumrah kehidupan, tak de ujian, tak delah kehidupan. So, tanya pada diri...bila mahu berubah? Bila nak perbaiki iman?

Terlalu mahu dan mahu
Terlupa apa yang perlu
Terlalu banyak alasannya
Duduk terdiam

Kita suka buat perkara yang kita mahu...perkara yang kita ingin...Kita sanggup buat apa sahaja pada perkara yang kita mahu...tapi tak sanggup berkorban untuk buat perkara yang perlu..banyak sangat alasan untuk perkara yang perlu.

Tak mudah namun tak susah
Terserah atas pilihan
Tersentuh hati mula luruh

Hemm...betul..tak mudah dan tak susah untuk buat perkara yang perlu ni...sumenya terserah pada diri kita.

Jika mahu redha dan syurga Allah
Buat apa yang Allah suruh
Tinggalkan apa yang dilarang olehNya

Jika mahu yang sebaliknya
Terserah atas pilihan...

Allah tak akan mengubah nasib seseorang selagi mana dia tidak mahu mengubah dirinya sendiri..:)

jadi...ce fikir...ce fikir..

Seandainya rebah
KAU MASIH ADA

Suka sangat lirik ni...Setelah kita penat berusaha untuk menjadi hamba Allah yang baik, pasti kita akan melalui manis dan pahit mujahadah...seandainya kita terasah lemah dan terasa iman semakin merebah...

Yakinlah!!!

KAU MASIH ADA

ALLAH masih ada menemani dan membantu sepanjang perjuangan kita..^_^

Baiknya Allah...Ya Allah, jangan tinggalkan kami ye...kerana kami amat memerlukanMu..

********************************************

Jadilah seorang pendengar yang berfikir. Jangan hanya mendengar tanpa memerhati (berfikir)...Tak mudah namun tak susah untuk mengubah cara berfikir, terserah atas pilihan kita untuk berubah bila dan dimana.

tidak ada kata esok, nanti , kejap lagi, akan datang UNTUK BERUBAH....

jika ingin berubah
hanya ada kata SEKARANG....NOW...

BERUBAHLAH kerana PERUBAHAN itu suatu perkara yang PERLU , bukan sekadar perkara yang MAHU.

untuk berubah tidak cukup dengan perkataan

" Aku MAHU berubah"

untuk berubah mestilah dengan 2 perkataan ini

" Aku MAHU dan PERLU berubah"

..::jOm Berubah menJadi PokOk yaNg beRmanfaaT::..

~Tanya SaMa pOkoK~











Kubaca Firman Persaudaraan



Video ini saya ingin dedikasikan buat sahabat-sahabat yang amat saya sayangi kerana Allah, maafkan salah silap saya selama kita menjalani rantaian ukhuwah ini, apa pun yang diuji Allah sepanjang perjalanan ukhuwah ini, percaya dan yakinlah bahwa Allah ingin mengukuhkan lagi robitoh tali persahabatan antara kita. Hayatilah video terindah khas untuk sahabat seperjuangan solehah yang sentiasa dalam payung Rahmat dan Redha Allah :)




Ya Allah
Engkau mengetahui
Hati-hati ini
Telah berkumpul kerana kasihkanMu
Bertemu dan patuh padaMu
Bersatu memikul dakwahMu
Hati-hati ini telah berjanji setia
Mendaulat dan mnyokong syariatMu
Maka eratkanlah akan ikatannya
Kekalkanlah kemesraan hati ini
Tunjukkan ia jalan yang sebenar
Limpahkan dengan cahaya RabbaniMu
Yang tak pernah padam
Dan lapangkan dengan iman










Tuesday, November 22, 2011

sape lagi kuat??? LELAKI 'or' WANITA..^_^




Assalamualaikum w.b.t sahabat-sahabat seperjuangan yang tidak pernah lelah dari dahulu hingga kini menegakkan yang hak dan melenyapkan yang batil. Apa khabar iman para pencinta ilmu sekalian? Apa khabar hari- hari para pencinta ilmu semua? Apa khabar hubungan para pencinta ilmu dengan Pencipta segala sesuatu yang Maha Agung? Bagaimana pula hubungan para pencinta ilmu sekalian dengan saudara-saudara yang lainnya? Harapan saya agar kalian semua tetap berada dalam naungan redha Allah kerana apa yang pastinya, kita akan sentiasa selamat selagi mana kita semua masih berteduh di bawah payung keredhaan Allah.

Alhamdulillah, hari-hari yang dilalui ketika ini begitu mencabar, ujian-ujian sebagai seorang penuntut ilmu, sering sahaja mendatang menjengah pintu kehidupan saya. Apa yang penting, terus mengharap dan memohon bantuan dariNya agar terus dipermudahkan jalan bagi melalui ujian yang dihadiahkan olehNya untuk hamba yang kerdil ini hadapi.

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>

" Terdidiknya lelaki, maka akan terdidiknya seorang individu. Terdidiknya wanita, maka akan terdidiknya pula satu generasi."

Pastinya para pembaca yang dikasihi Allah sekalian, dapat menangkap apa yang ingin disentuh oleh saya pada entry kali ini. Mari kita amati sejenak, apakah yang tersirat dibalik yang tersurat dalam bait-bait kata di atas.

Siapa yang lagi kuat?LELAKI atau WANITA?

Hemm...yang mana lagi kuat? Apa jawapan para pencinta ilmu sekalian?ok...saya bagi masa 5 saat je untuk fikir jawapan...

1......2.....3.....4....5....MASA DAH TAMAT!!!

ok2..jangan gaduh-gaduh wahai para lelaki dan wanita yang Allah kasihi semuanya..
sekarang saya nak tahu apa alasan awak-awak sume ni kata LELAKI lebih kuat dari WANITA?



Soleh : Hemm..alasan saya mudah saja...bukankah Allah sudah berfirman :

الرجال قوامون على النساء (ص: 207)ى

Hemm, boleh diterima juga alasan tu, tapi saya nak tahu juga apa alasan Hafizah mengatakan WANITA lebih kuat dari lelaki?


Hafizah : Saya juga mudah untuk memberi alasan untuk menguatkan pendapat saya, bukankah wanita itulah yang melahirkan lelaki dan juga wanita-wanita yang lainnya. Dengan kebesaran Allah meletakkan wanita yang memikul amanah untuk melahirkan seseorang manusia sudah jelas membuktikan bahawa wanita itu lebih kuat dibanding lelaki.

Hemm, possible juga jawapan Hafizah. Tetapi saya perlukan jawapan yang lebih tepat daripada kedua-duanya...

Soleh & Hafizah : Haaaa....jawapan saya tak tepat ke?? (menoleh satu sama lain)

Lebih kurang begitulah...tidak mengapa, biar saya cuba merungkaikan persoalan -persoalan yang bermain di minda para pencinta ilmu sume.

Wajarkah ada soalan sebegini sebenarnya?

" Manakah yang lebih kuat, LELAKI atau WANITA?"

ya...sudah tentu wajar. Namun bukanlah dilihat pada aspek yang umum. Perlu diperincikan sedikit soalannya mengikut aspek-aspek tertentu. Kekuatan yang bagaimana yang mahu kita bandingkan. Jika kekuatan dari segi lahiriah, sebagai contoh:

Jika disuruh untuk mengangkat barang - barang yang berat, lumrahnya lelaki yang lebih kuat daripada wanita. Secara kebiasaannya sahaja. Namun, kekadang ada juga wanita yang lebih kuat mengangkat barang-barang yang berat daripada lelaki. Tetapi terlalu sedikit bilangan wanita yang mempunyai kekuatan seperti lelaki malahan lebih lagi dalam mengangkat objek yang berat.



KEKUATAN HAKIKI


Tetapi tidak wajar pula jika kita mahu mengajukan soalan, siapa yang lebih kuat LELAKI atau WANITA dalam aspek kekuatan batiniah atau rohaniah. Kerana tiada yang lebih kuat diantara LELAKI mahupun WANITA dalam aspek ini melainkan mereka-mereka yang BERTAKWA tidak kiralah samada LELAKI mahupun WANITA.

ORANG YANG BERTAKWA maka merekalah yang sebenarnya yang mendapat kekuatan yang hakiki.

يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُم مِّن ذَكَرٍ وَأُنثَى وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِندَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِير

Kita semua dipandangan Allah sama sahaja...

الإنسان كالأسنان المشاط

"manusia itu seperti barisan gigi-gigi sikat"

Tetapi yang membezakan kita hanyalah TAKWA..

Jika lelaki itu yang bertakwa disisi Allah, maka dialah yang lebih kuat. Jika wanita itu yang bertakwa disisi Allah, maka dialah yang lebih kuat.

TAKWA ADA UKURAN??

Dan tidak akan ada sama sekali ukuran bagi takwa. Hanya Allah yang paling layak untuk mengukur takwa seseorang. Hanya Allah jugalah yang paling mengetahui siapakah diantara hambanya yang sudah mencapai gelaran MUTTAQIN.

Sebagai manusia, jauh-jauhkanlah diri kita ini untuk cuba menilai takwa seseorang kerana sudah terang menyuluh bahwa kita tiada hak untuk mengukur TAKWA seseorang. Sedangkan kita sendiri tidak akan mampu mengukur TAKWA diri kita, adakah sudah sampai kita di peringkat MUTTAQIN?

WANITA JANGAN RASA LEMAH


Cukup menyedihkan apabila mendengar rintihan-rintihan wanita yang menganggap diri mereka lemah, malah lelakilah yang kuat...

Kak Zaitun: Apakan daya dik, akak tak boleh nak buat apa. Kita ni perempuan, manakan dayanya untuk membantah kata-kata lelaki. Ikutkan sahaja kehendak mereka. Memang mereka lebih kuat dari perempuan.

Dik Mai: Adik terpaksa je lah ikut cakap abang, Apa yang abang suruh, adik ikut je lah. Abang kan lelaki, lelaki lagi kuat dari wanita.

Kak Zaitun, bukan saya ingin mengajar akak nusyus (ingkar) dengan suami akak, tetapi isteri juga ada hak untuk bersuara. Juga ada hak untuk membuat keputusan. Keputusan bukan hanya diletak oleh suami. Keputusan suami perlu seiring dengan keputusan isteri. Itulah yang diajarkan dalam agama kita.

Dik Mai, mengapa adik terlalu takut dengan abang adik. Menghormati itu sememangnya perlu. Tetapi menghormati yang diajarkan dalam Islam bukan dengan hanya menuruti kehendak dan pendapat seseorang, tetapi lebih kepada menghargai pendapatnya dengan membenarkan apa yang betul dan membetulkan apa yang salah.

Wahai wanita sekalian, janganlah kalian terlalu dilemahkan dengan pelbagai propaganda-propaganda yang kebanyakannya melemahkan wanita. For instance...

"Wanita itu ibarat lilin yang sanggup memabakar diri demi memberi cahaya kepada yang lainnya"

" Wanita itu ibarat mentimun, bergolek tergolek tetap memberi kesan"

Jangan kita dibonekakan dengan propaganda-propaganda yang hanyalah melemahkan keistimewaan wanita itu. Sedangkan wanita lebih istimewa dan hebat daripada lilin dan mentimun.

" Wanita itu ibarat ladang atau sekeping tanah yang bernilai untuk dicucuk tanam"


Wanita juga mampu bergerak seiring hebat seperti lelaki tetapi dengan cara masing-masing yang telah digariskan syariat Islam.

Wanita, jangan kamu merasa lemah. Kerana Allah itu tidak menilai seseorang dari sudut jantinanya, kaya atau miskin, sihat atau sakit....tetapi Allah menilai dari sudut tinggi atau lemahnya TAQWA kamu.





Sunday, November 13, 2011

..::Pengorbanan Sayang::..




" Adik, kakak nak tanya sikit kat adik boleh tak?" Terpancul soalan dari mulut kakak yang sedang sibuk melipat kain.

" Hemm, tanya je lah. Apa dia?" Adik menjawab selamba. Turut sibuk dengan buku-bukunya yang bersepah di lantai. Sedang mencari-cari notanya yang hilang.

" Sudah beberapa tahun ayah dan mak tak belikan kita baju raya. Adik tak kesah?" Tanya kakak menduga adik.

" Kakak kesah ke?" si adik membalas dengan pertanyaan. Masih sibuk mencari-cari notanya.

" Akak? Akak tak pernah kesah. Ikutlah ayah dan mak. Kalau ada, Alhamdulillah. Andai tak ada, tak apa. Tak penting pun baju raya tu. Kegembiraan hari raya bukan pada baju."

" Ha, itulah juga jawapan adik. Dah tahu jawapan, kenapa tanya lagi." adik mengeleng-gelengkan kepalanya.

" Hemm, ok. Akak memang tahu jawapan adik. Tapi akak nak tahu apa pula sebab adik tak pernah kesah?"

" Just one word yang adik pegang kak."

"Apa dia one word tu?" kakak menjungkilkan kedua keningnya. Rasa ingin tahunya membuak-buak.

" SAYANG" jawab adik ringkas. Di capainya sehelai kertas. Tersenyum puas . Nota yang dicari telah pun dijumpai. Adik memandang wajah kakaknya yang terdiam tatkala mendengar jawapan adiknya yang terlalu ringkas.

" Kenapa akak diam? Tak faham ke dengan jawapan adik?"

Kakak hanya mengangguk-anggukkan kepalanya. Pinta adiknya perjelaskan lagi.

" Kerana sayang, kita akan sanggup korban apa sahaja kan. Kita sanggup korbankan perasaan dan keinginan kita, hanya kerana kita sayang. Bila kita betul-betul kenal apa itu erti sayang, kita sanggup terima apa sahaja. Hanya kerana sayang." Adik merenung notanya yang dicarinya tadi.

" Ya, betul tu dik. Hanya kerana sayang. Sebab tu, kita tak pernah rasa kesah bila kita lihat orang lain semua pakai baju baru waktu raya. Sedang kita tetap dengan baju lama. Tapi, mak bijak membuat kita rasa sama sahaja seperti orang lain." Tersenyum kakak mengenangkan memori raya aidilfitri yang sudah pun berlalu.

" Hehe..." adik tiba -tiba tergelak kecil.

" Kenapa adik gelak?"

" Sedih pula. Rasa nak menangis. Kenapa kakak tanya soalan yang sensetif ni pada adik. Adik kan sensetif dengan soalan-soalan macam ni." Mengalir jua air mata si adik.


Kakak hanya tersenyum melihat telatah adiknya yang cuba menyembunyikan rasa sebaknya.

<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<

" Hari ni mak ada kejutan untuk anak-anak mak." sibuk mak mencuit-cuit ayah sejak tadi. Seperti ada sesuatu lagaknya.

Ayah bingkas bangun menuju ke bilik. Mengambil sesuatu.

" Aik, raya adha pun ada kejutan ke?" Seloroh adik.

" Kejutan apa pula ni mak?" Tanya kakak kebimbangan.

" Adalah, sabar ye" mak tersenyum. Sesekali memerhati ayah yang sedang sibuk menagmbil sesuatu di dalam bilik.

" Ha...ayah dah datang. Ayah bawa apa tu?" Tanya adik keriangan tatkala melihat beberapa buah beg kertas di tangan ayah.

" Ni lah dia kejutan dari mak dan ayah. Mari datang seorang-seorang ikut turutan. Mula dengan kakak." Arah ayah.

Bergeraklah seorang demi seorang menyalami dan mengucup tangan ayah dan emak. Dipeluk erat oleh mak dan ayah. Beg kertas yang berisi hadiah di beri pada tiap-tiap anak-anaknya.

Masing-masing membuka hadiah yang terletak rapi di dalam bungkusan beg kertas.

" Ha, itulah jubah raya adha tahun ni." Mak tersenyum gembira tatkala melihat pancaran senyuman kebahgiaan yang terpancar di wajah anak-anaknya.

" Terima kasih mak ayah" Kakak dan adik serentak mengucapkan tanda syukur atas pemberian mak dan ayah.

" Mak, ayah...kenapa mak ayah bagi kami hadiah ni?" tanya adik pinta kepastian.

" Hanya satu sebab. SAYANG. Kerana sayang kami sanggup berkorban untuk kalian."

Mengalir air mata jernih mak,ayah dan anak-anaknya. Berpelukan erat. Bersyukur atas karunia kasih sayang yang Allah hadiahkan.

<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<



Message ringkas pengorbanan sayang untuk mak dan ayah...

" Jaga diri mak ayah...doakan kami :) syg kamu berdua:)"

Balasan message pengorbanan sayang dari mak...

" InsyaAllah..mdh2hn Allah mmberi rahmat dan pelindungannya buat kita sekeluarga, walaudimana kita berada...tidak terhingga rasa syukur diatas nikmat yg Allah berikan buat kami kerana dapat menunaikan tanggungjawab kami kepada amanah yg telah diberikan..semoga kalian semua berjaya dunia akhirat.."










Sunday, October 23, 2011

Wanita syurga...Akankah mendapat bidadara??





Pernah persoalan ini dilontarkan oleh seorang wanita yang tidak dapat diketahui apakah agama yang dianutinya. Sekadar ingin saya menggelarnya dengan panggilan 'R'. Jadi, dengan berani saudari 'R' melontarkan persoalannya dengan lantang di group yang membincangkan isu-isu agama Islam..

"Adakah keistimewaan wanita dalam syurga? Adakah bidadara untuk wanita di syurga? "

Pelbagai hujah yang dibahaskan oleh para mujahid dan mujahidah Islam yang sangat sensetif tatkala isu ini dibahaskan. Tika itu, saya hanya mampu membaca tiap butiran hujah-hujah sahabat-sahabat seperjuangan membidas segala hujah-hujah yang dilontarkan oleh insan yang bergelar 'R' ini. Hujah-hujah yang hebat di lontarkan oleh para mujahid dan mujahidah Islam. Membuatkan diri terasa berbangga dengan agama yang diyakini dulu,kini dan selamanya.


Bukan tiada idea untuk turut menyumbangkan hujah, namun terasa masih tidak cukup kajian terhadap persoalan yang dilontarkan. Bagi menjawab sesuatu hujah juga perlukan kajian agar hujah yang ingin dibidaskan oleh kita bukan sekadar hujah yang kosong. Biar sedikit hujah kita, namun memberi kesan.

Semakin lama...mereka saling membidas, saya dapat perhatikan akan tiap-tiap butiran hujah 'R' bukan lagi semacam hujah...namun sekadar helah untuk mengelirukan pembidas-pembidas Islam yang sibuk mempertahankan hujah-hujah mereka.

Daripada helah-helah yang dilontarkan oleh 'R' membuatkan saya juga turut terfikir, mengapa tidak saya mengkaji persoalan yang cuba dilontarkan oleh 'R'. Apakah rahsia dibalik rahsia yang cuba Allah rahsiakan.

Bukankah tiap sesuatu yang Allah jadikan untuk difikirkan hikmahnya. Beruntunglah bagi mereka yang berfikir. Itulah janji Allah yang kerap kali diulang-ulang Allah dalam kalamNya.

Untuk menjawab persoalan yang dilontarkan oleh saudari 'R' tadi, mungkin dengan kajian yang sedikit ini mampu saya kongsikan bersama sahabat-sahabat.

Apakah rahsia tidak banyak dalam Al-Quran Allah menjanjikan wanita-wanita dengan bidadara-bidadara syurga sedangkan banyak di dalam Al-Quran akan janji-janji Allah terhadap lelaki-lelaki yang dijanjikan dengan bidadari-biadadari syurga.

Adakah Allah tidak adil?

Sama sekali tidak. Allah adalah yang Maha Adil. Maha bijak dalam meletakkan sesuatu pada tempatnya.

Kerana Allah itu berlaku adil dan memahami, Allah tidak banyak menjanjikan wanita-wanita dengan bidadara-bidadara syurga.

Mengapa ya? Apa rahsianya?

Al-Quran itu adalah hadirnya sebagai wahyu. Al-Quran adalah kalam Allah. Kerana Allah itu maha memahami dan maha mengetahui akan kehalusan perasaan kaum wanita. Andai kepada kaum wanita selalu dijanjikan dengan janji bidadara syurga, maka tersinggunglah perasaannya, kerana wanita yang normal tidaklah banyak mengharapkan itu.

Kerana Apa wanita tidak terlalu mengharapkan bidadara syurga?

Tersebut di dalam Hadis bahawa kalau seseorang suami yang dicintai meninggal dunia, kelak akan berjumpa lagi di akhirat. Kerana itu ramai wanita yang tidak mahu berkahwin lagi kerana besar harapannya bahawa ia akan bertemu kembali dengan suaminya itu di syurga Allah. InshaAllah.

Demikian halus dan tingginya Al-Quran di dalam menjaga perasaan dan keluhuran budi wanita, sehingga seketika menyebutkan adanya bidadari laki-laki (bidadara)

..::..rujuk di dalam surah Al-Insan ayat 19,20 dan 21..::..

Dikatakan bahawa mereka itu adalah pelayan-pelayan laki-laki yang tetap muda remaja bertugas membahagi-bahagikan minuman kepada penduduk syurga, tidak disebutkan bahawa dia adalah akan menjadi suami dari perempuan yang menjadi isi syurga itu. Hanya fikiran kitalah yang dapat mengetahui sendiri apa isyarat yang terkandung dalam ayat ini.

Mari kita merenung dengan saksama, demi menjaga perasaan halus wanita, sekali-kali tidak ada terdapat dalam Al-Quran perkataan misalnya jima' atau wathie', kebanyakan hanyalah dengan menggunakan bahasa kiasan seperti tubasyiruhunna (bercengkerama), taqrabuhunna (mendekatinya) dan lain-lain.

Pada hakikatnya, keistimewaan wanita itu sebenarnya ada, cuma tidak terlihat. Digambarkan keistimewaan wanita dalam syurga dengan bahasa-bahasa kiasan yang tidak sampai menyentuh perasaan halus wanita.MasyaAllah, betapa uniknya kalam Allah. Allah s.w.t menyusun bicaranya dengan susunan yang begitu indah kerana Dialah yang paling memahami jiwa-jiwa halus seorang wanita.

Hakikatnya, di syurga Allah tidak hanya menjanjikan bidadari sebagai pendamping sang mujahid Islam, juga dijanjikan bidadara bagi mendampingi sang mujahidah Islam.Tetapi semuanya dibicarakan dengan isyarat yang halus dan mempetinggi mutu perasaan. Itulah bukti betapa agungnya mukjizat Al-Quran.

Dengan sedikit kajian ini, harap sangat Allah menggerakkan hati saudari 'R' yang bertanya " Di manakah keistimewaan wanita di syurga?' untuk membaca entry sederhana ini. Harap-harap terjawab persoalan saudari 'R'. Ini membuktikan segala helah saudari 'R' sama sekali tidak bisa menang selagi mana mukjizat agung ini (Al-Quran) berada dalam penjagaan Allah. Jangan berani-berani cuba mencabar keagungan Kalam Allah. Tiap Kalam Allah tiada yang tiada erti tidak pula sia-sia.







Sunday, October 16, 2011

..::Susun Cinta Pada Rak Hati::..




" Kenapa saya sukar nak lupakan dia?"

" Saya dah cuba...tetapi saya tak dapat lupakan dia...macam mana ni?"

" Dia...dia...selalu hadir dalam ingatan saya...saya buntu..saya nak buat apa ni?"

Menangislah seorang bidadari kecil yang dirinya baru teruji buat kali pertama dengan kehadiran cinta seorang insan bernama lelaki. Sukar baginya untuk melupakan insan itu. Buat pertama kali juga, hatinya yang suci dicalar oleh kekecewaan terhadap insan yang bernama lelaki itu.

Kasihan dia...

<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<

Tiba-tiba terdetik dalam fikiran lalu tangan pantas menekan butang-butang huruf mentafsirkan setiap lintasan yang terlintas di fikiran.

Terasa ingin menyentuh tentang cinta. Bukan kerana sedang dilamun cinta. Namun, sejak akhir-akhir ini cerita-cerita cinta yang terpampang di hadapan mata, gelagat masing-masing dalam melakonkan watak sebagai pencinta dan orang yang dicintai.

Disebabkan itu, diri ingin mengexplore tentang cinta. Mengapa ada cinta??

Actually, saat ini sedang mengexplore juga assingment2 yang diamanahkan oleh lecturer. Sambil menyelam minum air. So, tak delah stress sangat tengok assingment yang melambak ni.

Bertubi-tubi pertanyaan yang dilontarkan pada diri ini sejak akhir-akhir ni. Kebanyakannya meminta pendapat soal cinta. Ada apa dengan cinta?

Coz of that, saya yang sekarang tak delah mood nak fikir soal cinta saat ni, terpaksa meletakkan seketika dalam mood tu. Cuba untuk memahami hati-hati mereka yang sedang dihantui dengan masalah cinta.

MENGAPA ADA CINTA??

Jika ditanya soalan ini kepada saya, jawapan saya tetap akan sama sejak dahulu hinggalah kini.

Cinta itu adalah fitrah manusia. Fitrah yang telah Allah wujudkan sebagai sesuatu yang bisa menjadi penghibur buat manusia. Bisa juga menjadi penambah duka.

BILA CINTA BOLEH JADI 'PENGHIBUR?

Ketika cinta bertasbih dalam hati

Ketika cinta yang bertasbih itu diletakkan ditempat yang bisa membuatkan seseorang itu mampu tersenyum,ketawa, gembira, bahagia, tenang.


BILA CINTA BOLEH JADI 'PENAMBAH DUKA'?

Ketika cinta itu bertasbih dalam hati.

Ketika cinta yang bertasbih itu diletakkan di tempat yang bisa membuatkan seseorang itu mampu menangis, sedih, bimbang.

PERLUKAH ADA CINTA?

Untuk menjadi manusia yang normal, cinta itu perlu. Ada rasa cinta...membuktikan kita adalah manusia yang normal.

Kerana pada cinta itu ada kuasa yang mampu mengubah seseorang yang dahulunya lain menjadi seorang yang lain.

DIMANA LETAKNYA CINTA?

Cinta boleh terletak dimana-mana. Tetapi ia lebih 'power' bila diletakkan ditempat yang tersimpan dengan rapi, ditempat yang sukar untuk dicari ganti,ditempat yang boleh kita rasakan apa jua perasaan....ketahuilah tempat itu adalah hati.

KENALPASTI HATI SEBELUM MELETAKKAN CINTA....

Semua tahu,letaknya cinta pada hati. Tetapi, tidak ramai yang cuba mengemas kini hati dahulu sebelum meletakkan cinta itu.

Ikut suka je nak letak. Nak letak cinta pada hati pasti ada caranya. Supaya tidaklah cinta itu tergelincir jatuh beberapa kali. Bila selalu jatuh cinta itu, cinta itu akan kotor dan menjadi semakin lemah.

MACAM MANA PULA CINTA BOLEH JATUH?

Cinta boleh mudah tergelincir dan mudah terjatuh bila hati tidak selalu dibersihkan. Bila hati dibiarkan kotor, maka cinta mudahlah tergelincir dan terjatuh.

MACAM MANA NAK BUAT CINTA TAK MUDAH TERJATUH?

Mudah diungkap, namun payah untuk dilakukan. Perlukan pembantu yang bernama istiqamah barulah mujahadah akan kuat.

Caranya....selalu bersihkan hati. Hati kita tidak akan mampu sentiasa bersih. That's why kita perlu rajin bersihkan supaya tidak mudah cinta kita tergelincir dan terjatuh.



SUSUN CINTA PADA RAK HATI

Baju kalau kita susun cantik-cantik mesti nampak cantik kan?

Buku kalau kita susun pada raknya dengan kemas, mesti tampak kemas kan?

Jika sesuatu itu besar pasti perlukan space yang besar juga.

Jika sesuatu itu kecil, spacenye juga pasti kecil.

Begitu juga cara untuk menyusun cinta pada rak hati.

Cinta yang peranannya besar, susun pada ruangan rak hati yang besar. Sediakan space yang luas untuk cinta itu.

Cinta apakah ini???

Cinta Allah..tiada cinta yang lebih besar dari cinta ini.

Seterusnya diikuti dengan cinta Rasul dan seterusnya..... sehinggalah kepada cinta yang terakhir.

Jika di ruangan utama pada rak hati itu kita letakkan cinta yang betul (Cinta Illahi), kita tidak akan ada masalah dengan cinta-cinta yang dibawahnya.

Rak yang utama itulah yang menentukan kekukuhan cinta-cinta yang lainnya di rak-rak bawahnya.

<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<

Cinta tetap akan hadir samada kita sedari ataupun tidak. Ia tetap akan hadir. Ketika hadirnya cinta, maka bijaklah menyusun cinta pada rak hati....jangan main letak je..susun molek-molek....^_^


Tuesday, October 11, 2011

~Kerana kami mencintai mereka~






Sebak seketika tatkala menonton movie tentang perjalanan hidup our Prophet Muhammad Peace Be Upon Him..Movie yang sudah beberapa kali ditonton ditayangkan lagi di dewan kuliah utama oleh lecturer saya dalam subject sirah.

Tiba-tiba sekeping layangan buah fikiran sampai di pintu fikiran. Memanggil-manggil fikiran untuk berfikir dan bertadabur sejenak. Saat sedang khusuk berfikir, mengalir air mata jernih membasahi pipi. Sebak. Terlalu sebak.

Satu persoalan melintasi di benak fikiran.

Bagaimana mujahadahmu dalam menegakkan kebenaran dan melenyapkan kebatilan kini????


Merintih lagi hati. Terlalu malu tatkala mengenangkan.

Ku melihat perjuangan Rasulullah dan para sahabat yang begitu hebat. Walau ianya sekadar dalam movie yang dilakonkan semula. Tetapi dapat kugambarkan betapa kuatnya mereka dalam menegakkan kebenaran dan menghapuskan kebatilan.

Rasulullah dihina. Tetapi tidak pernah lelah. Diteruskan jua perjuangan baginda bersama-sama para sahabat yang sangat hebat.

PENGORBANAN

Para sahabat sanggup mengorbankan diri mereka demi mempertahankan agama Islam. Demi menegakkan yang hak. demi menghapuskan yang batil.

Mereka sanggup mengorbankan nyawa mereka, kepentingan mereka, kehendak mereka demi melindungi Rasulullah s.a.w.

Pengorbanan yang cukup hebat dipamerkan oleh para sahabat dalam memperjuangkan Islam. Allah rezki kan mereka dengan sifat cinta kepada pengorbanan dalam menegakkan yang hak dan melenyapkan yang batil. MasyaAllah!!!




BERANI BERJUANG

Para sahabat mencontohi sifat Rasulullah yang sangat berani berjuang. Mereka kuat kerana baginda Rasulullah s.a.w sangat kuat. Kekuatan rohaniah Rasulullah s.a.w itu menyebabkan zahiriah baginda turut tampak kuat.

BILAL BIN RABH

Bilal Bin Rabh di seksa dengan diletakkan batu di atas dadanya. Dibiarkannya dijemur di tengah kepanasan matahari. Tetapi keberanian Bilal bin Rabah dalam berjuang terus menguatkan dirinya mengungkap kalimah agung....Ahad...Ahad...Ahad...

Sehinggalah Bilal bin Rabah dibeli oleh Sayidina Abu Bakr As-Sidq. Tetapi bukanlah untuk dijadikan hamba kerana tiada istilah penghambaan dalam Islam. Kerana keberanian dan keikhlasan Bilal Bin Rabh dalam berjuang, beliau dimuliakan Allah sehingga kini. Diangkat namanya menjadi insan yang dikenali sepanjang zaman. Tidak putus-putus manusia membicarakan tentang kekuatan dan keberanian Bilal bin Rabh dalam berjuang. Subhanallah!!!

KELUARGA YASIR

Yasir merupakan syahid Islam yang pertama. Kemudia diikuti oleh isterinya Sumaiyah, syahidah Islam yang pertama. Ammar, anak mereka juga diseksa, namun terselamat daripada kekejaman kafirun.Perjuangan keluarga Yasir dalam meneggakkan yang hak dan menghapuskan yang batil memberi impak yang besar terhadap seluruh manusia.

Nama keluarga mereka Yasir, Sumaiyah dan Ammar diangkat Allah sebagai insan yang mulia disisiNya. Buktinya, sehingga kini nama-nama mereka sentiasa disebut-sebut oleh para ulama' juga para ahli falsafah juga disebut-sebut dalam kalangan masyarakat biasa.

“Bersabarlah wahai keluarga Yasir kerana sesungguhnya tempat kembali kalian adalah Jannah.”

Kerana keberanian dan keikhlasan mereka dalam berjuang, mereka dijanjikan Allah al-Jannah. MasyaAllah!! Khabar gembira keatas anaknya Ammar yang terlalu lemah tatkala melihat sendiri bagaimana ayah dan ibunya dibunuh dengan kejam. Rasulullah menyampaikan khabar gembira itu kepada Ammar tatkala Rasulullah datang menyaksikan kekejaman yang dilakukan oleh Kafir Quraish terhadap keluarga Yasir.




MEREKA PENAT??

Adakah mereka penat? Adakah mereka letih? Adakah mereka mengeluh? Adakah mereka berputus asa? Adakah mereka berhenti daripada berjuang?

TIDAK!!!!!!!

Mereka tidak merasakan penat, letih, tidak juga mengeluh, berputus asa bahkan tidak pernah mereka berhenti berjuang...

Itulah mujahadah mereka dalam berjuang.

Sangat hebat...

Tetapi mengapa kita terlalu lemah dalam berjuang. Diuji sedikit, semangat berjuang mula lemah dan akhirnya berputus asa.

Kita sudah dipermudahkan jalan untuk berjuang, mengapa masih lagi kita terasa susah untuk berjuang?

Siapa yang mudahkan jalan bagi kita?

Allah...ya sememangnya Allah...tetapi perantaraannya adalah Rasulullah dan para sahabat...

Merekalah yang bertungkus-lumus untuk memberi kesenangan dan kemudahan bagi kita untuk memperjuangkan agama Allah.

Apa yang mereka tinggalkan pada kita adalah kesenangan dalam berjuang lebih banyak daripada kesusahan dalam berjuang.


Merekalah yang menjadi tunggak utama dalam menegakkan Islam. Mereka sudah pun memulakan langkah dengan melalui pelbagai mehnah yang dasyat, sekarang tanggungjawab kita pula untuk meneruskan.

Dakwah adalah cinta mereka

Kita sudah disediakan jalan, sudah dibukakan jalan, tetapi mengapa masih terlalu malas untuk melangkah?

Tidak malukah kita menikmati kesenangan dengan bersenang lenang diatas kesusahan insan lain?

Sedarkah kita, kita lebih merasai kesenangan dalam berjuang dibanding mereka? Berdakwah zaman kini tidak sesukar dahulu, tetapi kita yang sering merasakan dakwah itu terlalu sukar. Dakwah itu akan jadi TERLALU sukar jika kita TERLALU merasakan dakwah itu sukar.

Kita tidak akan mampu menjadi sehebat mereka, tetapi kita mampu mencontohi kehebatan mereka dengan membalas susah payah mereka dengan terus tetap berjuang menegakkan yang hak dan menghapuskan yang batil.

Tanggungjawab mereka sudah selesai, kini tanggungjawab kita untuk menyambung perjuangan mereka yang telah pun dipermudahkan oleh mereka.

Tetaplah bermujahadah untuk menyebarkan cinta dakwah kepada seluruh manusia bagi membuktikan kecintaan kita pada Allah, Rasulullah dan para sahabat...:)







Tuesday, October 4, 2011

Tidak SELEMAH belon..Tidak SEKUAT bola..



" Kenapa awak menangis wahai belon?" Tanya si bola kehairanan.

" Saya sedih, dia menendang saya seperti dia menendang kamu." Jawab belon dalam tangisan.

" Sakit? "

" Tentulah sakit. Awak tak sakit ke kalau dia tendang awak macam tu?"

" Sudah tentu tidak. Saya tak kesah orang ingin menendang saya sekuat mana pun. Kekadang mereka membaling saya. Kekadang mereka menanduk saya menggunakan kepala mereka. Kekadang saya ditimbang-timbang oleh kaki-kaki mereka. Saya tak kesah. Saya tak sakit."

" Ya, awak kuat. Tetapi saya tidak. Saya akan jadi terlalu sakit bila saya ditendang seperti bola. Saya terlalu sensitif dengan segala yang tajam."

" Janganlah sedih. Banyak lagi kekuatan yang ada pada diri awak."

" Kekuatan? Apa dia?"

" Awak kuat bila awak tidak bersendirian. Awak kuat bila awak diikat dengan kemas."

" Awak lagi kuat. Saya tak pernah nampak awak lemah."

" Siapa kata saya kuat? Saya juga akan menjadi lemah bila tiba suatu saat kerana ketidak hirauan saya diperlakukan dengan pelbagai ragam oleh mereka. Saya akan lemah menjadi lembik bila saya sering ditendang dan ditendang dengan pelbagai cara. Sehinggalah saya akan menjadi lembik dan akhirnya saya juga akan mengempis. Itulah saya."

" Saya dan awak tetap akan musnah jika tidak dijaga dengan baik. Betul tak?"

" Ya. Lemah macam mana sekalipun tetap ada kekuatan dibaliknya. Kuat macam manapun, tetap ada kelemahan dibaliknya. Dan yang pastinya, yang lemah dan yang kuat pasti akan musnah."

Berpeluk eratlah si belon dan si bola. Terbit semangat yang menyala pada belon, dia telah mendapatkan kembali kekuatannya.

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>

Itulah ibaratnya hati. Jadilah kita hati yang tidak selemah belon dan tidak sekuat bola. Jika hati kita sedang lemah seperti belon, carilah kekuatan yang ada pada belon untuk mengubati sang hati. Jika hati kita terlalu kuat seperti bola, jangan kita dilalaikan atas kekuatan itu, kerana mungkin ada insan lain yang akan terasa sakit dengan kekuatan kita itu.

Didik hati untuk tidak SELEMAH belon tidak SEKUAT bola...^_^


Sunday, September 18, 2011

x takut ke kalu x ber'Couple'?




" Ish..awak tak takut ke kalau tak de yang suke awak?"

" Takut? Kelakarlah soalan awak." Aisyah tergelak kecil.

" Yelah, zaman sekarang ni..semua orang ingin dicintai dan mencintai. Kalau seseorang tu masih berstatus single and available agak pelik lah." Rungut Farahin.

" Maksud awak..perempuan zaman sekarang kalau tak ber'couple' dikira kolot?"

"Hemm..lebih kurang begitu lah." cuba mengangguk-anggukkan kepalanya. Bersetuju.

Aisyah terdiam seketika, sambil melemparkan senyuman manis ke arah sahabatnya itu.

" Agama kita kolot tak?" Tanya Aisyah.

" Ish, awak ni semestinyalah tidak. Tak berani saya cakap agama sendiri agama yang kolot."

" Menegakkan yang syari'e itu kolot?"

" Hemm..sudah tentu tidak." Farahin mula menundukkan kepalanya. Sudah dapat menangkap maksud Aisyah.

" Saya hanya menjalankan tanggungjawab saya sebagai seorang yang bergelar Muslimah. Itulah yang diajarkan oleh agama saya. Agama Islam. Kenapa saya perlu merasa kolot bahkan merasa takut dengan apa yang disyariatkan dalam agama saya. Saya tahu ada kebaikannya yang jauh lebih mahal saya dapati."

" Jadi, awak memang tak mahu bercinta? Awak tak suka ke kalau ada orang suka awak? Awak sendiri...tak kan tak ada sesiapa yang awak suka? " Bertubi-tubi pertanyaan dilemparkan oleh Farahin inginkan penjelasan Aisyah.

" Mustahil bagi seseorang insan itu tidak ingin mencintai sesuatu malah dicintai oleh sesuatu. Saya manusia yang tetap ada naluri ingin mencintai dan dicintai. Jujur ada insan yang saya cintai. Dan mungkin saja ada juga insan yang mencintai saya." Tersenyum lagi Aisyah dalam menuturkan bicaranya.

" Saya tahulah..mesti insan yang awak cintai tu...mak,ayah,kakak,adik-adik,sahabat-sahabat dan guru-guru awak kan?...Orang yang mencintai awak yang awak maksudkan tu pun mesti mereka juga kan? Aisyah...saya tahu mereka semua mencintai awak dan awak juga mencintai mereka. Tetapi yang saya maksudkan..."

" Lelaki ajnabi?" Aisyah pantas membidas.

" Ha..itulah dia yang saya maksudkan. Faham kan?"

"Ya, jujurnya saya tidak terlepas dari menyukai sesuatu. Saya manusia biasa Farah."

" Maksudnya, awak juga ada menyukai seseorang?"

Aisyah sekadar mengukirkan senyuman tanda mengiyakan.

" Jadi, bagaimana awak nak luahkan rasa suka awak tu ? Tak kan hanya dengan berdiam diri."

"Saya akan luahkannya tiap kali seusai solat, tiap kali saya berdoa, akan saya luahkan perasaan saya padaNya."

" Awak luahkan pada Allah. Jadi bagaimana insan itu boleh tahu perasaan yang awak simpan?"

" Farah, siapa yang lebih mengetahui apa yang berada di dalam dada? Apa yang kita sembunyikan, apa yang kita rahsiakan...siapa yang lebih mengetahui Farah?"

" Allah" jawab Farah perlahan. Kedua kalinya terpukul dengan soalan sendiri.

"Jadi, mengapa mesti kita selalu gunakan jalan yang sukar? Manfaatkan jalan yang mudah."

" Ya, tapi...jika sekadar berdoa dan bertawakal tanpa ikhtiar tak boleh juga Aisyah."

" Farah, ikhtiar itu luas. Berikhtiarlah dengan menggunakan cara yang dianjurkan dalam agama kita. Ber'couple' bukanlah cara yang dianjurkan dalam agama kita. "

Kini Farah hanya mendiamkan diri. Mendegar teliti penjelasan Aisyah.

" Mengapa kita tak kuat meyakini janji Allah? Jika kita ikut sahaja apa yang digariskan agama kita, kita akan selamat mendapatkan apa yang kita hajatkan. Allah tidak pernah menyusahkan apatah lagi membebankan hamba-hambaNya. Tetapi kita sendiri yang selalu memilih jalan yang sukar dalam mencapai kemahuan dan keinginan kita."

" Farah, saya rasa selamat tatkala saya cuba meletakkan diri saya di garisan agama Islam yang sebenarnya. Saya tidak pernah merasa takut apatah lagi kecewa dengan kehadiran dan kepergian insan yang bernama lelaki dalam hidup saya. Kerana kekuatan keyakinan yang berada dalam lubuk hati pada janjiNya."

" Tiada istilah 'couple' dalam kamus hidup remaja ku. Itu pendirian utama ku"

Farah semakin tertunduk. Memikirkan lagi akan kata-kata Aisyah. Mudah didengari namun payah baginya untuk melangkah berhijrah ke alam perubahan kerana dirinya sendiri sedang merasai kenikmatan ber'couple'. Bukan mudah baginya untuk meninggalkan kenikmatan dunia yang hanya sementara bahkan sia-sia itu. Terus berfikir........






Friday, September 16, 2011

Indah tetapi Menyakitkan




love ni indah kan? tetapi dari love ni juge boleh tercipta sesuatu yang menyakitkan...renung2kan!!


"Subhanallah..pedasnya kata-kata dia." getus Sang Hati. Hati bagaikan tertusuk duri yang paling tajam. Air mata turut jatuh mengalir dalam lubuk hati yang paling dalam menandakan kekecewaan yang mendalam.

Namun apakan daya seorang insan untuk menolak qada' dan qadar Allah Taala dalam kehidupan ini. Pastinya akan bertempur dengan pelbagai mehnah kehidupan sebelum dijemput menjadi tetamu syurga (Ameen...mudah-mudahan..idaman setiap insan).

MasyaAllah, hanya kerana kata-kata bisa membuatkan kasih sayang dilupai, silaturahim terputus,ukhuwah bercerai-berai.

AWAS!!!!

Kekadang kata-kata yang kita ungkapkan amat INDAH bagi kita namun ianya amat MENYAKITKAN orang yang mendengar, melihat dan membaca.

Sebelum menuturkan bicara....ATURLAH

Ketika menutur bicara....JAGALAH

Selepas menutur bicara....HISABLAH

Kekadang sesuatu yang INDAH itu memang tampak terlalu INDAH pada pandangan mata kita. Tetapi sesuatu yang nampak terlalu INDAH itulah yang membuatkan hati insan lain yang baru membangun untuk menjadi indah mendapat KESAKITAN.

AWASILAH LIDAH KITA SEBELUM BERBICARA..

JANGAN HANYA FIKIRKAN KEINDAHAN DI BENAK FIKIRAN KITA SAHAJA...

FIKIRKAN ORANG LAIN YANG BAKAL MENERIMA KATA-KATA KITA...

KETAHUILAH.....tiap kata-kata yang terpancul dari bibir kita akan dipertanggungjawabkan. So, watch your mouth.

Jangan sampai di muka pengadilan kelak..kita menjadi orang yang paling rugi hanya kerana tidak pandai menjaga lidah dalam berbicara.

ketahuilah pangkal lidah itu hati..so..kalu kite x pandai jage lidah..hati kite juge akan rosak..BE WARE ye!!

..::entri ini sebagai pesanan buat diri sendiri yang sering alpa::..by n khas for aNa..:)


Tuesday, September 13, 2011

beRsyUkurlaH aPa yaNg aDa


Get More Islamic Testi Here!


"Wah,besarnya kereta dia. Kereta kita kecil sahaja." Berkata seorang penungga kereta kancil sedih sebaik melihat sebuah kereta Alfat meluncur laju disebelahnya.

"Bersyukurlah, sekurang-kurangnya kita ada kereta. Dapat berteduh daripada hujan dan panas. Lihat penunggang motor tu. Lebih kesian." sahabat disebelahnya mengingatkan.

,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,

"Hujan pula hari ni. Ish, kalaulah aku ada kereta. Tak lah basah baju aku." Mengeluh lemah seorang penunggang motosikal.

Tiba-tiba pandangannya tertumpu seketika kepada penunggang basikal yang sedang mengayuh sedaya-upaya di sebelahnya.

Setelah memotong kayuhan basikal yang pastinya lebih lambat lagi daripada enjin motor, bermonolog si penunggang motor sendirian.

" Astaghfirullah al-Azim, aku sepatutnya bersyukur dengan karunia Illahi. Nasib baik aku ada motor. Walaupun aku juga tidak dapat berteduh daripada hujan dan panas,tetapi sekurang-kurangnya aku dapat bawa lebih laju berbanding basikal.Tak de lah penat sangat." Si penunggang motorsikal menggeleng-gelengkan kepala. Kesal.

,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,

" Lajunya motor tu memotong aku. Bilalah aku nak sampai. Mengayuh dahlah penat." Mengeluh pula si penunggang basikal.

" Assalamualaikum, saudara..kenapa semakin lambat mengayuh. Hujan semakin lebat ni." Tegur seorang yang sedang berjalan kaki sambil memegang payung. Hairan melihat si penunggang basikal mengayuh terlalu lambat.

" Oh, ha...terima kasih tegurannya." Si penunggang basikal terus mengayuh laju. Akur dengan teguran si pejalan kaki.

Matanya sempat memerhati atas ke bawah pakaian si penunggang basikal yang hampir keseluruhannya basah. Terutama kasutnya.

" Kenapa aku tidak bersyukur ya, sedangkan kasut aku dari tadi tidaklah terlalu basah.Kasut dia (tergambar wajah dan kasut si pejalan kaki) basah terus."

Mengalir setitik air mata kekesalan. Terus di percepatkan kayuhannya agar cepat sampai ke destinasi.

,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,

" Untungnya dia ada basikal. Aku tak mampu beli basikal. Hanya mampu berjalan kaki sahaja." Mengeluh pula si pejalan kaki.

Sebaik melihat sebuah pondok di tepi jalan, si pejalan kaki berhenti berehat seketika.

Dia pun menanggalkan kasut daripada kakinya. Dikeluarkan air yang bertakung di dalam kasutnya.

Tanpa disedari, air matanya mengalir deras. Terlalu sedih mengenangkan nasibnya.

" Assalamualaikum..kenapa adik menangis?" Tanya seorang lelaki yang sudah lama berada di situ.

" Ha..tak..tak..takdelah..saya tak menangis pun." Tidak mahu mengaku.

Si pejalan kaki mengesat air matanya. Matanya pun meliar memandang keadaan insan di sebelahnya. Di lihatnya dari atas ke bawah.

" Ha..OKU rupanya yang duduk disebelah aku ini." bisik si pejalan kaki dalam hatinya.

" Kenapa senyap sahaja, saya OKU. Cacat kaki, cacat penglihatan" Jawabnya sambil tersenyum manis.

" Ha..Abang ni buta dan pekak jugalah? Tetapi macam mana abang boleh tahu saya menangis?" Terkejut bertambah hairan.

" Alhamdulillah, saya hanya tiada upaya berjalan dan tiada upaya melihat. Tetapi saya masih dikurniakan nikmat mendengar dengan baik." Balas si OKU. Tenang.

" Abang tak rasa serba kekurangan ke? Yelah, abang bukan sahaja tidak dapat berjalan bahkan tidak dapat melihat."

" Tidak. Saya merasa cukup dengan apa yang saya ada. Bukankah nikmat Allah itu terlalu luas dan banyak. Saya cuma dikurangkan dua nikmat tetapi masih ada banyak nikmat yang Allah karuniakan untuk saya.Jadi mengapa pula saya berasa tidak cukup?"

Terdiam sebentar si pejalan kaki. Tertunduk malu. Sekali lagi dia mengalirkan air matanya. Insaf.

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>

Bersyukurlah apa yang ada. Hargai sahaja apa yang sudah ada disediakan untuk kita. Mengapa mesti mengeluh kepada sesuatu yang tidak disediakan untuk kita? Bukankah Allah mencukupkan rezeki buatmu di dunia ini agar kamu bersyukur bukan mengeluh...

Get More Islamic Testi Here!




Thursday, September 8, 2011

aRe u ReadY Kids?







Beberapa hari sahaja lagi saya dan sahabat-sahabat lain melangkah meneruskan perjuangan yang tidak pernah berkesudahan. Tolabal I'lm (menuntut ilmu)


Persediaan???

Pastinya sahabat-sahabat seperjuangan sudah 100% bersedia untuk menghadapi semester baru.

Saya...50-50 lagi..

Kenapa??

Hati masih tersangkut di rumah, susah rasanya mahu meninggalkan syurga dunia ini.




Pastinya....semua sahabat-sahabat sudah register for new sem. Online register je. Tak susah pun kan?

Bila dah register tadi, berdebar-debar melihat subject list. Hemm..agak mencabar juga.

Apa yang perlu dibuat sebagai persiapan awal ye sebelum start belajar??

  • Senaraikan semua subject yang bakal dipelajari.
like this...


SubjectKredit






PENTADBIRAN UNDANG-UNDANG ISLAM DI MALAYSIA3

FIQH AL-MUAMALAT3

MABAHITH AL-HUKM3

TARIKH AL-MAZAHIB WA AL-FATAWA3

ULUM AL-QURAN2

ULUM AL-HADITH2

SIRAH RASUL
2

  • Amati betul-betul tiap-tiap subject . Semua subject samada yang kita suka or tak.
  • Selepas sudah penat mengamati tiap-tiap subject. Barulah boleh kita senaraikan subject yang kita suka dan yakin boleh skor A.
  • Then, senaraikan pula subject yang kita tidak berapa suka tetapi rasa-rasa boleh skor best result.
  • Senaraikan pula subject yang kita tak suka dan terasa susah untuk skor the best.
  • Then,senaraikan subject yang mempunyai jam kredit yang banyak.
Apa gunanya jam kredit ye??
  • Ingat ye..ambil perhatian kepada jam kredit sangat penting. Kita perlu tahu berapa jam kredit bagi tiap subject supaya mudah untuk kita skor markah.
  • Semakin banyak jam kredit, semakin sukarlah subject berikut untuk skor. Maksudnya, perlu struggle lebih pada subject yang mempunyai jam kredit yang banyak.
Apa lagi ye??

Hemm..rasenya itu saje. Lepas dah kenal pasti semua subject, subject yang kita suka, yakin, lemah dan tak suka...letakkan pula effort yang berbeza-beza bagi tiap subject.

Tak boleh ke letak effort yang sama je untuk semua subject??

Sudah tentu...TIDAK!!

Cuba bayangkan..jika subject yang kita lemah kita letakkan effort yang biasa-biasa sahaja. Sudah tentu kita akan gagal.

Subject yang kita rasa yakin dan boleh skor baik..bukannya nak suruh letak effort yang biasa-biasa aja...cuma jangan terlalu lebihkan subject yang kita suka. Maklumlah, benda yang kita suka selalunya menjadi keutamaan kita berbanding yang kita tak suka.

So, beri lebih masa dan perhatian lebih kepada subject yang kita lemah dan kita tak suka.

InshaAllah, lama-kelamaan..subject yang kita lemah boleh menjadi subject yang paling kita kuasai. Subject yang kita tak suka boleh menjadi subject yang paling kita suka.

So..Kesimpulannya...Jangan memilih dalam menuntut ilmu.

Ilmu yang Allah berikan kepada kita semuanya sesuai dengan kemampuan kita. Itu janjiNya. JanjiNya pasti. Sebagai hamba kita sewajarnya yakin dengan janjiNya.

Selepas berikhtiar dengan sedaya-upaya. Serahkan segala urusan padaNya.

Ikhtiar (usaha) + tawakal (doa) = Redha dengan segala keputusan yang diberi olehNya.

Itulah yang terbaik buat kita semua....ok...sElAmaT beRjuAng SaHabaT2:)

..::khas u aNa SoLehaH coz b4 this x prnah lg try cre y simple je ni..sem bru ni..azam pun bru..belajar pun kene slalu ubah2 cre..biar x bosan::..



tIkA JeMpuTan dAh meNjempUt




" Tok Enab (bukan nama sebenar) dah meninggal." Teriak emak.

" Innalillah wa innailaihi rajiun" Bisik saya dalam hati.

" Bersiap-siap! Kita pergi ziarah jenazah buat kali terakhir." Perintah emak.

<<<<<<<<<<.......>>>>>>>>>>>>

Baru sebentar tadi pulang dari rumah jiran. Menziarahi seorang hamba Allah yang telah pun dijemput pulang buat selama-lamanya.

Tiap kali mendengar khabar kematian hamba Allah, pasti qolb (jantung) berdegup kencang. Akal mula dipenuhi dengan persoalan-persoalan. Bertubi-tubi persoalan menyinggah di benak fikiran.

Melihat pengakhiran riwayat kehidupan setiap manusia. Masing-masing berakhir dengan riwayat yang berbeza-beza.

Bagaimana pengakhiran kisah hidupku pula?

Hanya dua soalan yang bakal menjengah menjadi penutup akhir kisah hidup setiap insan.

Khusnul Khotimah?

atau

Suul Khotimah?




Apa yang pasti, tiada seorang pun mahukan pengakhiran yang buruk. Semua itu telah pun menjadi rahsia Allah. Telah Allah catatkan di Luh Mahfuz bagaimana permulaan, pertengahan hinggalah pengakhiran kisah kehidupan tiap insan.

Selagi masih diberi kesempatan,peluang dan ruang. Teruskan meng'islah' (perbaiki) apa yang perlu di'islah'kan.

Jika masih diberi jemputan untuk berubah menjadi insan yang baik atau yang lebih baik. Jangan tidak dihargai jemputan itu. Cuba koreksi semula, terlalu banyak jemputan-jemputan berharga yang kita sia-siakan dalam kehidupan kita ini.

Hargailah jemputan-jemputan yang berharga itu sebelum satu jemputan terakhir datang menjemput pulang buat selama-lamanya.






Monday, September 5, 2011

Kekuatanku ada padamu



" Jadi,kenapa fizah tak bersetuju dengan abang? " tanya si suami.Pelik.

" Bukan saya tidak bersetuju dengan abang, tiada layak untuk saya tidak bersetuju dengan pendapat abang." jawab si isteri.

" Jadi? Kenapa jawapan fizah seolah-olah tidak bersetuju dengan poligami?" tanya lagi si suami. Pinta kepastian.

" Tiada layak untuk saya tidak bersetuju dengan poligami." Jawab si isteri. Ringkas.

" Jadi?" Berkerut dahi si suami. Menagih kepastian.

" Silakan jika abang mahu berpoligami. Saya tidak menghalang. Namun, bukan bermaksud tiada hak untuk saya tidak bersetuju." Terang si isteri sambil melemparkan senyuman.

" Maknanya Fizah setuju atau tidak jika abang ingin berpoligami? Abang keliru dengan jawapan Fizah." Kerutan di dahi suami semakin jelas kelihatan.

" Fizah mahu abang fikirkan tentang kebimbangan hati seorang wanita yang mahu dimadukan." Kali ini, wajah si isteri lebih serius. Menandakan bicaranya bukan bicara kosong.

" Oh, abang faham. Fizah antara 50 50 kan? Antara setuju dan tak. Maksudnya, Fizah sedang bermain dengan perasaan risau Fizah apabila dimadukan nanti.Apa yang Fizah risaukan?" Kerutan di dahi semakin menghilang dimamah kefahaman pada jawapan si isteri.

" Abang rasa?" Si isteri cuba menguji sejauh mana suaminya memahami hati seorang wanita.

" Hemm..Fizah risau jika abang tidak berlaku adil?" Teka si suami.

Si isteri hanya menggelengkan kepala.

" Atau mungkin...Fizah risau jika kasih abang pada Fizah akan berkurang?" Si suami menjungkitkan kening kanannya. Pinta kepastian Si isteri.

Gelengan kepala juga sebagai balasan daripada sang isteri.

" Fizah risau jika abang, lupakan atau tinggalkan Fizah?" sekali lagi si suami menjungkilkan kening kanannya.

Si isteri hanya mendiamkan diri. Masih tidak tepat.

" Abang, ada sesuatu yang lebih besar yang menjadi kerisauan seorang isteri yang mahu dimadukan selain daripada apa yang abang katakan."

" Apa dia?" Memandang sinis. Hairan.

" Saya adalah isteri yang kuat,sabar,tabah tika dunia rumahtangga kita hanya ada saya dan abang serta anak-anak." Jawab isteri perlahan.

Suami menangguk-anggukkan kepalanya bersetuju dengan kata-kata isterinya. Matanya tertancap tepat ke arah mata si isteri. Menanti penjelasan isteri dengan penuh kesabaran.

" Saya juga adalah isteri yang tidak pernah berburuk sangka, cemburu berlebihan terhadap abang tika ini."

" Saya juga adalah isteri yang sangat mudah memahami abang,tidak pernah jemu melontarkan pendangan dan nasihat tika abang memerlukannya."

" Saya adalah isteri yang manerima abang apa adanya. Kelebihan abang, saya syukuri. Kekurangan abang, saya fahami malah memaafi."

Si isteri terdiam seketika. Tertunduk. Tanpa disedari, bulatan kecil membentuk di atas helaian kertas kesan setitik air mata yang jatuh di balik kelopak mata si isteri.

Melihat itu, si suami cuba mendongak lembut kepala si isteri .

" Mengapa Fizah menangis? " Tanya si suami.Bimbang.

" Air mata ini tanda kerisauan Fizah, bang."

"Jika dunia rumahtangga kita ini sudah dihuni oleh insan lain, Fizah bimbang, Fizah tidak lagi menjadi seorang isteri yang tabah,sabar,tidak berburuk sangka dan cemburu melulu. Malah, Fizah bimbang jika Fizah tidak lagi mensyukuri kelebihan abang dan memahami malah memaafi kekurangan abang."

" Mengapa begitu Fizah? Abang tahu Fizah akan mampu tetap terus menjadi isteri abang sebagaimana sekarang."

" Ya, itu juga mungkin. Tetapi abang perlu tahu, hati seorang wanita tidak sekental hati seorang lelaki. Jika hatinya terusik walaupun sedikit, ianya akan merosakkan banyak perkara. Kerana hakikat wanita itu lemah hatinya." Si isteri menghurai dalam keesakkan hati.

" Ya, tetapi Fizah perlu kuatkan hati Fizah. Jadi,bagaimana pula isteri-isteri Rasulullah? Mereka juga dimadukan. Mengapa mereka mampu mempunyai hati yang kuat." Tanya si suami. Menimbulkan lagi persoalan.

" Kerana suami mereka mempunyai hati yang kuat." Jawab si isteri. Ringkas.

Termenung seketika si suami tatkala mendengar jawapan si isteri.

"Kekuatan suami menguatkan kelemahan isteri. Begitu juga sebaliknya." Tambah lagi si isteri. Seukir senyuman diukir buat suami tercinta.

Kini, barulah si suami mengerti apa yang mahu disampaikan oleh isterinya. Suami selalu pinta isterinya untuk menguatkan hati tatkala mereka mahu berpoligami. Sedang mereka (Para Suami) selalu tidak menyedari bahawa kekuatan hati si isteri ada pada kekuatan hati si suami. Jika suami mempunyai hati yang kuat, maka akan tempias juga kekuatan itu kepada isteri. Begitu juga sebaliknya.

" Jadi,sebelum abang mahu berpoligami, abang perlu kuatkan hati abang supaya hati isteri abang menjadi kuat." Senyuman terukir di bibir suami.

" Ya, sudah tentu."

" Terima kasih Fizah, pandangan Fizah pada persoalan abang tadi amat membantu abang untuk melengkapkan lagi thesis ni. Untung abang ye, dapat isteri yang "Open minded"." si suami menjeling manja si isteri.

" Sudah,tidak perlu terlalu memuji. Fizah cuma menjalankan peranan Fizah sebagai isteri. "

"Suamiku, ketahuilah kekuatanku ada padamu" monolog Hafizah sendirian.



Sunday, August 28, 2011

Setia Sejati





Tiba-tiba teringat teka-teki yang dilontarkan kepada Nujum Pak Belalang yang dilakokan oleh Allahyarham Tan Sri P.Ramli, dalam cerita Nujum Pak Belalang.

Apakah yang:

1 banyak....

2 jarang-jarang....

3 kadang-kadang..

4 sikit-sikit...

(p/s: maaflah ye, andai tersalah susunan. Saya pun tak berapa ingat teka-tekinya)

jawapannya..rasanya siapa yang pernah menonton filem ni, mesti dah tahu apa jawapannya. The answer is...'married'.

Tetapi bukan niat dihati mahu bercerita tentang perkahwinan. Mahu bercerita tentang sahabat.

Apa kaitan sahabat dengan perkahwinan?

Bukan...bukan. Tiada kaitan apa pun sahabat dengan perkahwinan.

Tetapi..

Saya mahu kaitkan soalan-soalan di atas dengan persoalan tentang sahabat.

Terimbau wajah-wajah sahabat-sahabat yang ku kenali sejak di bangku Tadika sehinggalah kini, di alam Universiti.

Apa kaitannya dengan soalan-soalan di atas ye?

Ramai sahabat-sahabat yang saya temui, namun tidak semua sahabat itu sama perwatakannya dan jenisnya. Mustahil semua sahabat yang kita kenali akan sama semuanya 100%. Pasti ada jurang perbezaan antara satu dengan yang lainnya.

Saya mahu klasifikasikan jenis-jenis sahabat menurut pandangan saya..

Apa yang BANYAK?

..::..sahabat yang tidak mengenali erti setia dan sejati..::..

Apa yang JARANG-JARANG?

...::..sahabat yang tidak mengenali erti setia,tetapi mengenali erti sejati..::..

Apa yang KADANG-KADANG?

..::..sahabat yang tidak mengenali erti sejati,tetapi mengenali erti setia..::..

Apa yang SEDIKIT?


..::..sahabat yang mengenali erti sejati dan setia..::..

Faham ke apa yang inginsaya sampaikan?

Saya terangkan one by one ye...

=( BANYAK

Bilangan mereka yang TIDAK mengenali erti SETIA dan SEJATI itu lumrahnya lebih banyak berbanding yang lainnya. Sahabat jenis ini, apabila bertemu terus melupakan. Hanya bersahabat untuk kepentingan diri sendiri. Suka menerima, tidak pernah memberi.


=( JARANG-JARANG


Bilangan mereka yang mengenali erti SETIA tetapi tidak pula mengenali erti SEJATI jarang-jarang ada. Ada tetap ada, namun jarang-jarang. Mereka ini sememangnya SETIA apabila bersahabat. Namun tidak SEJATI. Bagaimana ye?

Mereka akan tetap setia kepada sahabatnya walau dalam apa jua keadaan, sehingga tetap setia (tetap menyokong) bersama sahabatnya walaupun sahabatnya melakukan perkara-perkara yang dimunkari Allah. Inilah yang dinamakan sahabat yang setia namun tidak sejati.

Suka memberi dan menerima. Namun tidak mengetahui erti memberi yang sebenar.

=( KADANG-KADANG

Kadang-kadang ada jua sahabat yang hanya mengenali erti SEJATI namun tidak mengenali erti SETIA. Mereka ini sentiasa menjaga sahabat mereka dengan baik. Sangat menjaga perihal sahabatnya. Sentiasa menegah sahabtnya daripada melakukan kemunkaran. Namun, tatkala sahabatnya ditimpa satu-satu musibah, dia akan pergi meninggalkan. Kerana takut berhadapan dengan risiko. Kesetiaannya sama sekali luput dari pandangan.

Tidak terlalu suka memberi dan menerima.


=) SIKIT-SIKIT

Apa yang sikit tu ye? Tentunya, sesuatu yang sedikit bilangannya itulah yang paling istimewa dan terbaik. Sahabat yang SETIA dan SEJATI pastilah terlalu sedikit ditemui. Mereka akan tetap setia bersama sahabatnya dalam apa jua keadaan. Kesetiaan mereka akan lebih terserlah tatkala ujian menimpa sahabatnya.

Mereka juga sahabat yang sejati. Tatkala sahabatnya melakukan perkara yang dimunkari Allah, dia tidak akan membiarkan atau tetap setia (tetap menyokong) akan perbuatan sahabatnya. Malah,pasti akan ditegurnya dengan berhikmah.

Mereka lebih suka memberi daripada menerima. Mereka memberi sebanyak-banyaknya dan sangat kurang menerima.

Sahabat seperti inilah sukar dicari. Terlalu sedikit bilangan mereka. Namun masih tetap ada sahabat yang sebegini. Jika kita berusaha menjadi sahabat seperti ini, pasti akan Allah kurniakan jua untuk kita.

Untuk mendapatkan Sahabat yang sedikit sahaja bilangannya itu kita perlulah golongkan diri kita dalam kalangan mereka yang sedikit itu. Sahabat yang SETIA SEJATI.

Muhasabah untuk diri sendiri, inginku kongsikan buat sahabat-sahabat seperjuangan.











Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...