Saturday, March 10, 2012

..::Ujian tarbiyah dari Allah::..





Assalamualaikum w.b.t...untuk sekian kalinya..doaku buat sahabat-sahabat seperjuangan sekalian, moga redha Allah sentiasa mengiringi sahabat-sahabat...mari kita hayati suatu kisah rekaan sekadar ingin menghayati pengorbanan hati seorang anak bernama Ulya...


<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<

' calling for freedom....freedom..i know You can hear our call...'

Deringan call tidak didengari Ulya. Ulya sedang sibuk mengemas meja study dibawah .

sekali lagi deringan call berteriak memanggil empunya hand phone. Tika ini, barulah Ulya perasan. Lantas berlari pantas mendapatkan phone kesayangan pemberian ayahnya.

'' Assalamualaikum''

'' Waalaikumsalam, tadi wat pe?"

" Tadi, Ulya ngah kemas meja study"

" Owh...ni, ibu nak minta bantuan sikit ni "

Ulya sememangnya sudah dapat menghidu makna tersirat dibalik kata-kata ibunya. Dibiarkan ibunya meneruskan kata.

" Ibu nak pinjam duit "

" Berapa ibu mahu? "

" Ikutlah Ulya, ibu tak kesah. Sikit pun tak ape "

Jauh dilubuk hati Ulya, Ulya sangat mengerti hajat ibunya. Memang tika ini ibunya perlukan duit untuk suatu kegunaan yang penting. Ulya tahu ibunya begitu beradab meski yang diminta pertolongan itu adalah anaknya, ibu Ulya bijak menyusun kata semata ingin menjaga hati anaknya. Ulya cukup mengenali ibunya.

Ulya pula bukanlah seorang yang sudah bekerja. Masih lagi belajar. Juga sama-sama punyai keperluan yang pelbagai. Namun, Allah melebihkan sedikit rezeki Ulya dengan biasiswa yang didapatinya setiap semester. Pastinya akan diasingkan bagi keperluan keluarganya . Kerana terlalu mengerti akan kehidupan keluarganya yang sederhana.

" InshaAllah ibu, nanti Ulya bank in kan duit untuk ibu "

" Terima kasih Ulya " jawapan ringkas dari ibunya.

Beberapa minit kemudian........

Seuntai message sampai ke nombor Ulya..

" Terima kasih anak-anak ibu. Semoga Allah merahmati kalian dan syurga balasannya kelak. Doakan urusan ayah dan ibu dipermudahkan. Niat kami hari ini untuk mengembirakan hati orang-orang yang pernah dekat di hati kami. Kami hanya mampu merancang tetapi perancangan Allah jualah yang terbaik. "



MasyaAllah....Ulya yang sedang asyik menunggu turn untuk bank in duit, menitis air mata jernihnya. Sebak terasa di dalam dada. Pengorbanan yang dihulurkan olehnya terasa terlalu kecil, namun dibalas dengan seuntai doa yang begitu besar baginya.

Ulya hanyalah memasukkan beberapa keping helaian duit kertas, namun ibunya mendoakan agar pengorbanan Ulya dibalas syurga yang jauh lebih besar nikmatnya dibanding dengan beberapa helaian kepingan duit kertas. Ulya yakin, doa ibunya pasti didengar Allah kerana janji Allah, doa yang mudah dikabulkan Allah adalah doa seorang ibu untuk anaknya...MasyaAllah...

Setelah selesai, Ulya duduk di bangku. Merenung sesuatu. Ulya mencari-cari hikmah. Terlihat kegembiraan yang terpancar di wajah sahabat-sahabatnya yang diberi kesempatan dan rezeki lebih oleh Allah. Jika tiada mencukupi duit, ibu bapalah tempat mereka mengadu. Berbeza dengan Ulya, Ulya tidak suka mengadu tentang ketidak cukupannya kerana satu sahaja yang sentiasa dipegang olehnya....

" Allah pasti akan mencukupkan rezeki buat Ulya dan keluarga, kalau tidak...kenapa Allah timpakan Ulya ujian sebegini...pastinya, kerana Allah tahu Ulya mampu hadapi semua ini...ada sesuatu yang lebih besar menanti buat Ulya di sana"



~Alhamdulillah........ini adalah tarbiyah secara langsung dari Allah~


..::Terima kasih buat emak dan ayah yang selalu doakan balasan syurga buat anak-anakmu, doa kalian terlalu berharga bagi kami::..








2 comments:

anis said...

salam....terbaik ukhti!!!...."Biar Amal Berbicara'....:)

..::aNa SoLeHaH::. said...

biar amal berbicara....:)ye..btul tu ukht...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...