Thursday, January 23, 2014

Fiqh di hati.

Assalamualaikum. Moga semua dalam redha Allah. 

Pantas masa berlalu, kini aku telah pun berada di penghujung pintu terakhir sebelum melangkah ke pintu baru di hadapan sana. Segala pengalaman sepanjang degree telah dibuku kemas untuk diguna pakai dalam mengharungi laluan seterusnya yang masih tidak pasti bagaimana rupa bentuknya, warnanya. Apa yang pasti, laluan seterusnya semakin mencabar dari apa yang pernah aku lalui.

Blog ini kesunyian tanpa entry yang tak diisi lama disebabkan kekangan masa yang sangat menghimpit. Alhamdulillah, beberapa bulan yang berkemungkinan besarnya, ruang dan waktu boleh diluangkan untuk meraikan hobi diri sendiri sehingga masih lagi menyimpan hasrat untuk menjadi seorang penulis yang hanya boleh menjadi mimpi-mimpi indah sahaja buat masa ini. Moga Allah bukakan jalan ke arah itu. Ameen.

Entry kali ini, sebagai pembuka bicara setelah sekian lama menyepi. Naluri terpanggil untuk menceritakan tentang sesuatu yang diri ini sangat cintai iaitu ilmu Fiqh. 

Setelah 4 tahun mendalami ilmu Fiqh, ternyata ilmu Fiqh ini adalah suatu ilmu yang sangat dekat dan hampir dengan manusia dalam apa jua keadaan dan situasi. Segala tindak tanduk kita seolah diawasi dengan ilmu Fiqh. Ilmu ini ternyata hidup dimana-mana dan sentiasa berkembang mengikut zaman. 

Cuba kita lihat kembali, bagaimana Rasulullah s.a.w yang mula memperkenalkan Islam dalam masyarakat Islam di Mekkah. Di Mekkah, Rasulullah banyak menekankan soal akidah umat. Manakala ilmu Fiqh ini terus berkembang di Madinah, bilamana Rasulullah mula lebih menekankan soal ibadat dan sebagainya. Dan ilmu Fiqh ini terus berkembang dari satu zaman ke satu zaman sehingga zaman kini. Ilmu ini menjadi satu perkara yang sangat penting malah dekat dengan kehidupan harian dalam setiap manusia yang bergelar Muslim. Tanpa Fiqh seorang Muslim itu tidak akan mampu berdiri dengan tegak, tidak mampu berjalan dengan lurus bahkan tidak akan mampu untuk hidup sebagai Muslim yang sebenar.

Sekadar nak menyampaikan rasa syukur padaNya diberi kesempatan untuk mendalami dan menghayati indahnya ilmu ini. Teringat nostalgia dahulu ketika ditawarkan program Fiqh Dan Fatwa. Ramai sahabat yang bertanya.

" Solehah dapat course apa?"

" Fiqh Dan Fatwa "

" Oo. Hemm. Tak pernah dengar lagi course tu. Macam pelik je bunyi nya. hehe"

=========================

" Solehah ambil course Fiqh Fatwa ya? "

" A'a "

" Oo. Susah tu. Kenapa tak ambil macam kawan-kawan yang lain. Quran Sunnah ke."



==========================

" Solehah kenapa ambil Fiqh Fatwa?"

" Kenapa ya?"

" Nanti nak kerja apa? kenapa tak ambil pendidikan ke? masuk maktab ke? senang, confirm-confirm dah ada kerja, jadi guru."

===========================

" Course Fiqh Fatwa? "

" A'a, saya ambil course tu."

" Nanti boleh dapat kerja ke ambil course tu? Boleh berkembang ke? "

==============================


Kalau mereka terlalu pelik, risau dengan course yang saya ambil. Saya lagi pelik dan risau dengan 'kepelikkan' mereka. 

Waktu itu seolah saya bersendirian membuka mata kecil saya untuk melihat betapa luasnya ilmu ini. Ketika itu tiada siapa disisi yang boleh duduk bersama melihat apa yang terbentang luas di hadapan saya. Mujur Ayah, Mak, Kakak dan adik-adik tidak putus-putus memberi semangat dari awal untuk saya teruskan perjuangan saya dengan apa yang saya pegang dan percaya.

Bukan soal kerja apa yang saya fikirkan. Bukan soal susah atau senang yang saya fikirkan. Tetapi soal apa yang saya boleh sumbangkan setelah saya mendalami ilmu ini. Itu yang saya fikirkan. Saya fikir dengan mendalami ilmu ini, saya mampu untuk menyumbang pada yang lain walau sedikit. 

Jika saya ambil course matematik sebagai contoh, saya mungkin tidak akan mampu untuk menyumbang apa-apa pada akhirnya, kerana saya tahu, matematik bukanlah bidang saya, bukan kemahiran saya.

Jika saya ambil course perubatan sebagai contoh, saya juga tidak akan mampu menyumbang apa-apa pada akhirnya, kerana itu bukanlah kemahiran saya.

Fiqh juga bukan kemahiran saya, tetapi Ilmu Fiqh adalah minat saya. Dari situ saya cuba mengembangkan minat saya menjadi kemahiran dan pada akhirnya saya sedar dimana sepatutnya saya berada. 

Tidak menyangka, di dalam Fiqh saya dapat mendalami ilmu science. Saya belajar sains permakanan, melihat tentang halal haram satu-satu produk makanan,perubatan,kosmetik dari pandangan ilmu sains dan ilmu Fiqh. 

Saya juga diajar untuk mendalami ilmu matematik. Saya belajar tentang faraidh, pembahagian harta pusaka yang perlukan jalan kira-kira yang sangat complicated.

Ilmu perubatan dari sudut pandang sains dan fiqh juga ada.

Ketika itu, kesedaran saya terhadap luasnya ilmu Fiqh ini dibuka luas olehNya. Saya melihat kebesaran Allah yang menciptakan ilmu yang sangat hebat ini. Namun, tika itu juga ada satu perasaan takut untuk membawa ilmu yang hebat ini untuk disumbangkan pada masyarakat yang ketandusan akan ilmu ini kerana merasa diri yang terlalu kecil dan ilmu yang masih perlu dijaga dengan berhati-hati seperti menjaga bayi yang baru dilahirkan.

Saya bukan lagi seorang yang mahir dan tidak mungkin menjadi seorang yang mahir dalam ilmu ini. Tetapi saya sedar, saya ada 'minat' pada ilmu ini. Minat yang sangat mendalam. Moga-moga Allah capaikan hasrat saya untuk membuka satu madrasah Fiqh. Jika bukan di dunia tempatnya, moga syurgalah tempatnya.

Fiqh itu sentiasa hidup selari dengan kehidupan kita mengikut masa dan tempat. Apa yang paling hampir dengan kita? Ianya Fiqh.

Sudah mula merinduinya....Moga Allah izinkan lagi untuk bertemu dengannya. Fiqh dihati.








2 comments:

Adamiah Daud said...

Salam ukhti..mesti dh bace kisah Imam Syafie kan..Soleha sentiasa boleh..akak percaya!! Selamat meneruskan perjuangan..^^

Bintu Mashitah said...

Ukhti adamiah daud, terima kasih tak jemu2 bg sokongan....miss u ^_~

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...